Pages

Saturday, December 17, 2011

Manfaat Ikan dan Bahayanya



ikan
Ikan (makanan)
Ikan adalah makanan yang dikonsumsi oleh banyak spesies, termasuk manusia. Kata "ikan" mengacu baik hewan dan makanan yang disiapkan dari itu. Ikan telah menjadi sumber penting protein bagi manusia sepanjang sejarah.


Manfaat kesehatan

Penelitian selama beberapa dekade terakhir telah menunjukkan bahwa nutrisi dan mineral pada ikan, dan terutama omega 3 asam lemak yang ditemukan dalam ikan pelagis , yang jantung-friendly dan dapat membuat perbaikan dalam perkembangan otak dan reproduksi. Hal ini telah menyoroti peran untuk ikan dalam fungsi tubuh manusia. 

Bahaya kesehatan

Ikan adalah makanan yang paling umum untuk menghalangi jalan napas dan menyebabkan tersedak. Tersedak pada ikan bertanggung jawab untuk sekitar 4.500 kecelakaan yang dilaporkan di Inggris pada tahun 1998. Selain itu, ikan juga bisa menyebabkan keracunan, terutama ketika ikan yang tertangkap di daerah tercemar. Ada masalah dengan ikan yang terkontaminasi dengan logam berat seperti merkuri dan timah, atau dengan bahan kimia beracun seperti yang mengandung klor atau brom, dioxin atau PCB . Ikan yang akan dimakan harus dapat ditangkap dalam air tercemar. Beberapa organisasi seperti SeafoodWatch, RIKILT, Environmental Defense Fund, IMARES memberikan informasi tentang spesies yang tidak mengakumulasi racun banyak / logam. 


Merkurius

Produk ikan telah terbukti mengandung berbagai jumlah logam berat, terutama merkuri dan lemak-larut polutan dari polusi air . Menurut US Food and Drug Administration (FDA), risiko dari merkuri dengan makan ikan dan kerang bukan merupakan masalah kesehatan bagi kebanyakan orang.  Namun, makanan laut tertentu mengandung merkuri cukup untuk membahayakan bayi yang belum lahir atau gugup anak muda berkembang sistem. FDA membuat tiga rekomendasi untuk melahirkan anak perempuan dan anak-anak:
Jangan makan ikan hiu , todak , king mackerel , atau tilefish karena mengandung kadar merkuri yang tinggi.

Makanlah sampai 12 ons (2 makanan rata-rata) seminggu dari berbagai ikan dan kerang yang rendah merkuri. Empat dari ikan yang paling umum dikonsumsi yang rendah merkuri kaleng tuna , salmon , pollock , dan lele . Ikan lain yang biasa dimakan, Albacore ("tuna putih") memiliki merkuri lebih dari tuna kalengan. Jadi, ketika memilih dua Anda makan ikan dan kerang, Anda dapat makan sampai dengan 6 ons (satu makan rata-rata) dari tuna albacore per minggu.

Periksa nasihat lokal tentang keselamatan ikan yang ditangkap oleh keluarga dan teman-teman di danau setempat, sungai, dan daerah pesisir. Jika saran tidak tersedia, makan sampai 6 ons (satu makan rata-rata) per minggu ikan Anda menangkap dari perairan lokal, tetapi tidak mengkonsumsi ikan lain selama minggu itu.

Rekomendasi ini juga dianjurkan ketika makan ikan dan kerang untuk anak-anak muda, tapi dalam porsi yang lebih kecil.


Biotoxins

Banyak ikan makan alga dan organisme lain yang mengandung biotoxins (zat defensif terhadap predator). Biotoxins terakumulasi dalam ikan / kerang termasuk brevetoxins , asam okadaic , saxitoxins , ciguatoxin dan asam domoic . Kecuali untuk ciguatoxine, tingkat tinggi racun ini hanya ditemukan dalam kerang. Kedua asam domoic dan ciguatoxine dapat mematikan bagi manusia;. Yang lain hanya akan menyebabkan diare, dizzyness dan perasaan (sementara) dari claustrophobia

Beberapa spesies ikan, terutama puffer fugu yang digunakan untuk sushi , dan beberapa jenis kerang, dapat mengakibatkan keracunan yang serius jika tidak dipersiapkan dengan baik. Ikan ini selalu mengandung racun ini sebagai pertahanan terhadap predator, itu tidak hadir karena keadaan lingkungan. Khususnya, fugu memiliki dosis mematikan tetrodotoksin dalam organ internal dan harus disiapkan oleh koki Fugu berlisensi yang telah lulus ujian nasional di Jepang.


Parasit

Diferensial gejala infeksi parasit oleh ikan
mentah. Semua memiliki pencernaan, tetapi
sebaliknya yang berbeda, gejala-gejala. 
Parasit pada ikan adalah kejadian alami dan umum. Meskipun bukan masalah kesehatan pada ikan dimasak dengan matang, parasit keprihatinan ketika konsumen makan ikan mentah atau diawetkan ringan seperti sashimi , sushi , ceviche , dan gravlax . Popularitas seperti hidangan ikan mentah membuat penting bagi konsumen untuk menyadari risiko ini. Ikan mentah seharusnya beku ke suhu internal -20 ° C (-4 ° F) selama minimal 7 hari untuk membunuh parasit. Adalah penting untuk menyadari bahwa freezer rumah mungkin tidak cukup dingin untuk membunuh parasit. 

Secara tradisional, ikan yang hidup semua atau bagian dari kehidupan mereka di air tawar yang dianggap tidak cocok untuk sashimi karena kemungkinan parasit (lihat Sashimi artikel). Infeksi parasit dari ikan air tawar adalah masalah serius di beberapa bagian dunia, khususnya Asia Tenggara. Ikan yang menghabiskan bagian dari siklus hidup mereka di payau atau air tawar ikan salmon, seperti adalah masalah tertentu. Sebuah studi di Seattle, Washington menunjukkan bahwa 100% dari salmon liar telah larva cacing gelang mampu menginfeksi orang. Dalam penelitian yang sama mengangkat peternakan ikan salmon tidak memiliki larva cacing gelang.

Parasit infeksi oleh ikan mentah jarang di negara maju (kurang dari 40  kasus per tahun di Amerika Serikat), dan melibatkan terutama tiga jenis parasit: Clonorchis sinensis (a trematoda / kebetulan), Anisakis (sebuah nematoda / cacing gelang) dan Diphyllobothrium (sebuah cestode / cacing).  Infeksi risiko anisakis sangat tinggi pada ikan yang dapat hidup di sungai seperti salmon (sake) di Salmonidae atau sardin (saba). Infeksi parasit seperti ini biasanya dapat dihindari dengan cara merebus, membakar, melestarikan dalam garam atau cuka, atau pembekuan semalam. Di Jepang itu adalah umum untuk makan salmon mentah dan Ikura, tetapi makanan ini beku semalam sebelum makan untuk mencegah infeksi dari parasit, terutama anisakis.



Dalam agama

Ritual keagamaan dan ritual mengenai makanan juga cenderung untuk mengklasifikasikan burung-burung di udara dan ikan laut secara terpisah dari tanah-terikat mamalia. Mamalia laut terikat sering diperlakukan sebagai ikan di bawah hukum agama - seperti dalam hukum makanan Yahudi, yang melarang makan ikan paus, lumba-lumba, lumba-lumba, dan orca karena mereka tidak "ikan dengan sirip dan sisik", atau, seperti mamalia, lakukan mereka memamah biak mereka dan memiliki kuku terbelah, seperti yang dipersyaratkan oleh Imamat 11:9-12 . Yahudi ( halal ) praktek mengobati ikan berbeda dari makanan hewan lainnya. Perbedaan antara ikan dan "daging" adalah dikodifikasikan oleh hukum makanan Yahudi kashrut , mengenai pencampuran susu dan daging, yang tidak melarang pencampuran susu dan ikan. Praktek hukum Yahudi modern ( halakha ) pada kashrut mengklasifikasikan daging dari kedua mamalia dan burung sebagai "daging"; ikan dianggap parve , baik daging atau makanan susu. (Bagian sebelumnya hanya mengacu pada halakha dari Yahudi Ashkenazi, Yahudi Sephardic jangan mencampur ikan dengan susu).

Larangan agama musiman terhadap makan daging biasanya tidak termasuk ikan. Sebagai contoh, non-ikan daging dilarang selama Masa Prapaskah dan pada semua hari Jumat tahun di pra- Vatikan II Gereja Katolik Roma , tetapi ikan diizinkan (seperti halnya telur). Dalam Gereja Ortodoks Timur , ikan diijinkan pada beberapa hari cepat ketika daging lainnya dilarang, tetapi hari-hari puasa ketat juga melarang ikan dengan duri, sementara memungkinkan invertebrata laut seperti udang dan tiram , mengingat mereka "ikan tanpa darah ".

Beberapa umat Buddha dan Hindu ( Brahmana dari Bengal Barat , Orissa dan Brahmana Saraswat dari Konkan mengharamkan daging) yang bukan ikan. muslim ( halal ) praktek juga memperlakukan ikan yang berbeda dari makanan hewan lainnya, karena dapat dimakan.



0 comments:

Post a Comment

 
© 2010 mbekutuk | Blogger.com