Pages

Saturday, December 17, 2011

Manfaat Kedelai

Kedelai

Varietas kedelai yang digunakan
untuk berbagai tujuan.
Kedelai (AS) atau kacang kedelai (Inggris) (Glycine max) adalah spesies legum asli Asia Timur , banyak ditanam untuk dimakan nya kacang yang telah menggunakan banyak. Tanaman ini digolongkan sebagai biji minyak daripada pulsa oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Bebas lemak (lemaknya) bungkil kedelai adalah primer, biaya rendah sumber protein untuk pakan ternak dan sebagian besar dikemas makanan  kedelai minyak nabati adalah produk lain dari pengolahan tanaman kedelai. Sebagai contoh, kedelai produk seperti protein nabati bertekstur (TVP) merupakan bahan dalam daging banyak dan analog susu.  Kedelai memproduksi protein secara signifikan lebih per hektar dibandingkan penggunaan lain sebagian besar lahan. 

Nonfermented makanan tradisional menggunakan kedelai termasuk susu kedelai , dan dari yang terakhir tahu dan kulit tahu . Fermentasi makanan termasuk kecap , pasta kacang difermentasi , natto , dan tempe , antara lain. Minyak ini digunakan dalam aplikasi industri. Para produsen utama kedelai adalah Amerika Serikat (35%), Brasil (27%), Argentina (19%), Cina (6%) dan India (4%).  Kacang mengandung sejumlah besar asam fitat , alfa-linolenat , dan isoflavon genistein dan daidzein .




Manfaat kesehatan

Kanker
Beberapa studi populasi yang besar telah menunjukkan, bahwa konsumsi makanan kedelai dikaitkan dengan penurunan kanker prostat pada pria risiko,  secara signifikan terkait dengan penurunan risiko kematian dan kambuhnya kanker payudara di kalangan perempuan  dan dapat mengurangi risiko dari kanker kolorektal pada menopause wanita.


Otak
Studi terbaru telah menunjukkan peningkatan dalam fungsi kognitif, memori terutama verbal,  dan dalam lobus frontal fungsi  dengan penggunaan suplemen kedelai.


Omega-3 asam lemak
Roasted kedelai
Omega-3 asam lemak , misalnya, alfa-linolenat C18-3, cis semua, 9,12,15 asam octadecatrienoic (di mana omega-3 mengacu pada karbon nomor 3 dihitung dari ekor hidrokarbon, sedangkan C-15 mengacu pada karbon nomor 15 dihitung dari asam karboksil kepala) adalah komponen lemak khusus yang bermanfaat bagi banyak fungsi tubuh. Beberapa efek menguntungkan yang berhubungan terutama dengan semakin lama asam lemak rantai asam eicosapentaenoic (20:05 n-3, EPA) dan asam dokosaheksaenoat (22:06 n-3, DHA) yang ditemukan di beberapa ganggang dan ikan berminyak . Sebagai contoh, EPA dan DHA menghambat pembekuan darah, sementara tidak ada bukti alfa-linolenat (18:03 n-3, aLNA) bisa melakukan ini. Namun demikian, minyak kedelai adalah salah satu dari beberapa umum minyak nabati yang mengandung sejumlah besar aLNA (orang lain termasuk kanola , kenari , rami , dan rami ). Minyak kedelai memiliki omega-3 yang lebih baik: omega6 rasio 1:7, jauh lebih tinggi daripada minyak goreng nabati lainnya. Sementara biji rami bahkan lebih tinggi dengan rasio 3:1, tidak praktis untuk memasak.


fenol Alam

Isoflavon
Kedelai juga mengandung isoflavon genistein dan daidzein , jenis phytoestrogen , yang dianggap oleh beberapa ahli gizi dan dokter akan berguna dalam pencegahan kanker dan oleh orang lain untuk menjadi karsinogenik  dan endokrin mengganggu.  isi Kedelai isoflavon adalah sebanyak 3 mg / g berat kering. Isoflavon adalah senyawa polifenol, yang dihasilkan terutama oleh kacang dan kacang lainnya, termasuk kacang , dan kacang buncis . Isoflavon erat terkait dengan antioksidan flavonoid yang ditemukan pada tanaman lain, sayuran dan bunga. Isoflavon seperti genistein dan daidzein yang hanya ditemukan di beberapa keluarga tanaman, karena tanaman kebanyakan tidak memiliki enzim, chalcone isomerase yang mengkonversi prekursor flavon ke suatu isoflavon.

Dalam kontradiksi dengan manfaat terkenal isoflavon, genistein bertindak sebagai oksidan (sintesis nitrat merangsang),  dan blok pembentukan pembuluh darah baru (antiangiogenic efek). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa genistein bertindak sebagai inhibitor zat yang mengatur pembelahan sel dan kelangsungan hidup sel (faktor pertumbuhan).

Sebuah tinjauan dari studi yang tersedia oleh Amerika Serikat Kesehatan dan Layanan Manusia Badan Kesehatan Penelitian dan Kualitas (AHRQ) menemukan sedikit bukti perbaikan kesehatan yang besar dan tidak ada efek samping, tetapi juga mencatat bahwa tidak ada data keamanan jangka panjang tentang efek estrogenik dari konsumsi kedelai. 


Glyceollins
Glyceollins adalah molekul milik keluarga pterocarpans. Mereka juga ditemukan dalam kedelai dan telah ditemukan memiliki anti jamur aktivitas terhadap Aspergillus sojae , gejolak jamur yang digunakan untuk memproduksi kecap.  Mereka phytoalexins dengan antiestrogenik kegiatan.


Kolesterol dan penyakit jantung
Peningkatan dramatis dalam penjualan soyfood sebagian besar dikreditkan ke Food and Drug Administration persetujuan 's (FDA) dari kedelai sebagai makanan penurun kolesterol resmi, bersama dengan manfaat kesehatan jantung dan lainnya.  Sebuah 2001 tinjauan literatur menyatakan bahwa kesehatan ini manfaat yang kurang didukung oleh bukti yang tersedia, dan mencatat bahwa data mengganggu pada efek kedelai pada fungsi kognitif orang tua ada.  Pada tahun 2008, sebuah studi epidemiologi dari 719 lansia asupan bahasa Indonesia menemukan bahwa tahu dikaitkan dengan memori buruk, namun tempe (kedelai fermentasi produk) asupan dikaitkan dengan memori yang lebih baik.  Penelitian ini direplikasi studi lain.

Pada tahun 1995, New England Journal of Medicine (Vol. 333, No 5) diterbitkan "Meta-analisis efek dari asupan protein kedelai pada lipid serum",  dibiayai sebagian oleh DuPont Protein Technologies International (PTI), yang memproduksi dan memasarkan kedelai melalui Solae Perusahaan (lihat link eksternal). Meta-analisis menyimpulkan bahwa protein kedelai berkorelasi dengan penurunan yang signifikan dalam serum kolesterol, LDL (kolesterol jahat) dan trigliserida. Namun, HDL (kolesterol baik) tidak meningkat dengan jumlah yang signifikan. Kedelai fitoestrogen ( isoflavon : genistein dan daidzein) terserap ke protein kedelai diusulkan sebagai agen mengurangi kadar kolesterol serum. Atas dasar penelitian ini PTI mengajukan permohonan dengan FDA pada tahun 1998 untuk klaim kesehatan bahwa protein kedelai dapat mengurangi kolesterol dan risiko penyakit jantung.

FDA diberikan klaim kesehatan berikut untuk kedelai: "25 gram protein kedelai per hari, sebagai bagian dari diet rendah lemak jenuh dan kolesterol, dapat mengurangi risiko penyakit jantung."  Satu porsi, (1 cangkir atau 240 mL) susu kedelai, misalnya, berisi 6 atau 7 gram protein kedelai. Solae dikirimkan kembali permohonan asli mereka, meminta klaim kesehatan yang lebih jelas, setelah asli mereka ditantang dan sangat dikritik. Solae juga mengajukan permohonan klaim kesehatan bahwa kedelai dapat membantu mencegah kanker. Mereka dengan cepat menarik permohonan kurangnya bukti dan setelah lebih dari 1.000 surat protes diterima. Pada 18 Februari 2008 Weston A. Price Foundation mengajukan permohonan penghapusan ini klaim kesehatan.  25 g protein kedelai / hari didirikan sebagai asupan ambang batas karena percobaan yang paling banyak digunakan setidaknya protein ini banyak dan bukan karena kurang dari ini jumlahnya tdk efisien. Bahkan, ada bukti yang menunjukkan bahwa jumlah yang lebih rendah memang berkhasiat. 

Sebuah Tinjauan Jantung American Association dari studi dekade panjang manfaat protein kedelai meragukan FDA diperbolehkan mengklaim "Jantung Sehat" untuk protein kedelai dan tidak merekomendasikan suplemen isoflavon. Panel review juga menemukan bahwa isoflavon kedelai belum terbukti mengurangi pasca menopause "hot flashes" pada wanita dan kemanjuran dan keamanan isoflavon untuk membantu mencegah kanker rahim, payudara atau prostat dipertanyakan. Namun, AHA menyimpulkan bahwa "produk kedelai banyak harus bermanfaat bagi kesehatan jantung dan keseluruhan karena kandungan tinggi lemak tak jenuh ganda, serat, vitamin, dan mineral dan kandungan rendah lemak jenuh". 

Tetapi yang penting, AHA tidak melakukan analisis statistik formal dari 22 studi atas mana mereka mendasarkan perkiraan mereka dari potensi protein kedelai. Ketika analisis tersebut dilakukan, Jenkins et al.  menemukan bahwa AHA telah jauh meremehkan efek hipokolesterolemik dari protein kedelai. Selanjutnya, ketika analisis ini terbatas pada 11 studi yang memberikan bukti bahwa kontrol dan diet kedelai dicocokkan, protein kedelai ditemukan untuk menurunkan LDL sebesar 5,2 persen. Perkiraan ini sejalan dengan hasil analisis meta-lainnya baru-baru ini dipublikasikan. Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa protein kedelai mengurangi tingkat trigliserida postprandial, yang semakin dianggap penting untuk mengurangi risiko PJK.


asam fitat
Kedelai mengandung tingkat tinggi asam fitat, yang memiliki banyak efek, termasuk bertindak sebagai antioksidan dan agen chelating. Klaim bermanfaat untuk asam fitat termasuk kanker mengurangi, meminimalkan diabetes,  dan mengurangi peradangan.  Namun, asam fitat juga dikritik karena mengurangi mineral penting karena efek kelat, terutama untuk diet sudah rendah dalam mineral .


0 comments:

Post a Comment

 
© 2010 mbekutuk | Blogger.com